17 September 2012

Bourgenvilla -

 

cover novel

“Cinta itu bukan buta…

dan Cinta itu bukan gila…

Namun ada juga yang terpaksa…

Menduakan cinta…

Adakah itu salahnya?”……

1

         Matanya dari tadi terlalu asyik memperlihatkan sesuatu. Mungkin memperlihatikan orang yang sedang lalu lalang di Sentosa Mall. Mmmm, mmg ramai sungguh bila hujung-hujung minggu begini. Macam-macam gelagat boleh di lihat. Seronok jugak melihat telatah manusia. Ada yang berpasangan, berpegangan tangan, ada yang membawa anak-anak bersama isteri, erm…yang jalan keseorangan mungkin agaknya…. Sedang kusyuk melihat telatah manusia, tiba-tiba deringan telefon membantutkan lamunannya..

     “ Hello Max Pizza….”

     “Morning, Max Pizza di sini, boleh saya ambil pesanan?

      “ Saya nak order Chicken Delight satu set dengan air, saiz medium ye” Suaranya manja perempuan itu membuatkan dia berusaha untuk memanjangkan perbualan.

     “ Ok, Cik nak tambah apa-apa lagi ? Kami ada offer kalau beli 2 pizza dapat 50% diskaun cik”

     “ Its ok, saya nak makan untuk 2 orang je, saiz medium pon x abis rasanya”

     “Oh, saya ulang ye order, Chicken Delight Medium Size dengan set air ye, betul? Bagi nama dan nombor contact cik”

    “ Yep…betul… hantar di alamat No 774, Jalan Perdana Duta,Taman Seri Impiana, Nama saya Ain Syafiqah, 01103485760

    “ Ok Cik, kami akan hantar Penghantaran dalam masa 35 minit ye cik, terima kasih kerana menghubungi Max Pizza…..

    “Mie, standby untuk hantar Pizza ke Taman Seri Impian tau” Jelas seorang pemuda kepada Rider Max Pizza, Zulfahmi. Kelibatnya muncul bergegas apabila namanya di panggil, seorang pemuda berbadan sederhana tegap, tingginya lebih kurang 6 kaki, rambutnya ikal dan tidak pula terlalu lurus. Ada misai yang agak tidak kelihatan sangat.

     “ Ada aper Din?”, Soal Zulfahmi

     “ Ada order, standby untuk ke Taman Seri Impian,” Jelas Baharuddin yang senang di panggil Din.

      “ Ish..tuh taman orang-orang kaya kan? Tadi yang call ko tuh laki ke perempuan?

       “ Perempuan, asal? Soal Baharuddin kehairanan

       “ Hahaha…. sajer je…mana tahu bleh jumpa awek cun…. nanti dier mesti terpikat dengan kehenseman aku, haha,” Gurau Zulfahmi

       “ Perasan je ko kan? Blah la…Dah dah…. ko jgn lupa hantar plak Pizza nih kat alamat nih,” Baharuddin terus menyerahkan alamat yang di tuliskan di atas secebis kertas

       “ Ok bos, aku pergi dulu,” Sambil mencapai helmet dan mengambil Pizza yang di tunggu selama 30 minit tadi.

Dalam perjalanan, dia berangan-angan dan memikirkan tentang masa depannya. Dia sedar yang dia bukanlah seorang yang mempunyai masa depan yang bagus. Sekadar penghantar pizza sahaja. Sebab itu dia cuba untuk mengambil sekali lagi STPM yang pernah terkandas pada tahun lepas. Penat juga apabila memikirkan terpaksa bekerja dan dalam masa yang sama terpaksa juga belajar di tuisyen. Menjadi anak sulung merupakan suatu bebanan dan menjadi model kepada adik-adik yang lain. Puas mengelamun, sedar tak sedar, sudah hampir sampai ke tempat yang di tuju. Terpampang jelas perkataan “Bourgainvilla” di depan rumah besar itu. Tersergam indah banglo putih 2 tingkat  yang mempunyai laman yang sangat luas. Kelihatan juga pokok-pokok dan air terjun buatan  yang menghiasi laman tersebut. “mesti anak orang kaya”, Detik hatinya. Kelihatan butang loceng di bawah peti surat. Dia cuba untuk menekan punat butang loceng tersebut.Tiada orang ke? Fikirnya. Dia cuba lagi buat kali kedua. Hasilnya berjaya. Kali ini muncul seorang wanita yang tinggi lebih kurang sama seperti tubuhnya. Munculnya perempuan itu membuatkan hatinya berdegup kencang. Semakin dekat semakin jantungnya bagai nak jatuh. “aduh, comelnya” hatinya berkata-kata. Biasalah bila seorang lelaki melihat perempuan cantik.

       “Hai,awal jugak awak sampai” Kata perempuan itu

       “Pekhidmatan kami memang untuk memberi kepuasan kepada pelanggan dengan cepat dan pantas,” kata Zulfahmi sambil senyuman itu di lemparkan kepada perempuan itu.

         “ Pandai la awak…. berapa semua ye?,” Soal perempuan itu

“ Semua RM38.50 cik,” Sambil menghulurkan beg plastik berisi set pizza yang di pesan.

“ Ok, tunggu sebentar ye, saya pergi ambil duit di dalam, awak duduk dulu ye di laman nih kejap, sorry la ye,” Jelas perempuan itu sambil melangkah pergi ke dalam.

Sementara itu Zulfahmi meninjau sekitar laman yang saiznya lebih kurang seperti ukuran saiz rumahnya. Deruan bunyi air terjun buatan menambahkan lagi suasana yang damai. Alangkah seronoknya jika dapat merasai kemewahan yang di rasainya ketika ini. Biarlah seketika, namun ia dapat melepaskan lelah ketika cuaca panas di jalanraya. Tidak lama kemudian muncul kembali perempuan itu sambil membawa dua gelas air berwarna kuning jingga. “fresh orange” agaknya, Fikir Zulfahmi.

“Jemput Minum,” Perempuan itu mempelawa. Dia dengan tanpa segan selu meneguk air itu sehingga habis. Mungkin tekaknya kering dari tadi. Maklumlah di panah matahari sepanjang perjalanan tadi.

“ Cuaca panas kan?” Tegur perempuan tadi apabila melihat Zulfahmi habis meneguk segelas air. Zulfahmi tersenyum malu melihat kelakuan yang tanpa di sedari.

“ Owh, by the way, saya Ain Syafiqah,” Sambil tersenyum memandang Zulfahmi. Makin laju degupan jantung pabila Ain Syafiqah tersenyum kepadanya.

“Saya Fahmi, Zulfahmi, nih nak panggil aper ye,” Soal Zulfahmi sambil tersipu-sipu malu bertanya.

“Panggil Ain dah cukup,” Sekali lagi Ain Syafiqah tersenyum memandang Zulfahmi. Memang manis senyumannya. Fahmi cuma mampu membalas senyuman Ain. Perbualan mereka terhenti apabila terlihat sebuah lori dan van masuk ke perkarangan laluan ke rumah besar itu.

“ Eh, ada apa ni Ain, banyak lori masuk nih?” Soal Zulfahmi kehairanan.

“Owh, sebenarnya malam nih ader majlis kesyukuran, sambut sekali dengan birthday saya. Parents saya tempah katering sekali dengan Canopy,terlanjur tuh, boleh la awak datang malam nih, nanti cakap saya xajak awak plak,” Kata Ain sambil menghulurkan duit pizza sebanyak RM50

“Eh, boleh ke saya datang? Nanti kena halau plak,heheehe,” Gurau Fahmi sambil menerima duit dari Ain.

“ La, saya yang ajak kan, boleh la datang, apa la awak nih,” Kata-kata Ain tadi membuatkan Fahmi tersenyum sendirian.

“ Eh Ain , ada duit kecil tak? Saya tak bawak plak duit tukar nih,” Kata Zulfahmi sambil meraba-raba poket yang tidak keruan itu.

“Its Ok….tak apa la awak, keep the change ok…,” Sambil menunjukkan isyarat bagus kepada Fahmi. Sekali lagi dia tersenyum. Mak aik, banyak betul rezeki kali ini. Dah la dapat minum air free, dapat plak tips pastuh dapat plak jumpa awek cun plak…perghhh.. nasib badan la rezeki hari ini.

“Jangan lupa ye awak, kalau sudi datang la malam nih, ajak la kawan-kawan awak ok? Pelawaan Ain Syafiqah tadi di balas dengan senyuman oleh Zulfahmi.

“ Ok, Insyallah, kalau ada masa nanti saya bagitahu awak ok? Kata Zulfahmi sambil menuju ke arah motor Modenas. Perbualan itu tadi di akhiri dengan lambaian oleh Ain Syafiqah. Zulfahmi terus menyapa dan membalas lambaian itu. Fahmi mula menghidupkan engin motornya.

    Dalam perjalanan pulang, sekali lagi Fahmi berangan-angan jauh. Pelbagai persoalan timbul satu persatu di benak fikirannya. Eh, kenapa dia tiba-tiba mengajak aku ke majlis dia? Sedangkan aku baru je kenal dengan dia tak sampai beberapa minit? Dia minat kat aku ke? Uish, takkan la….dia anak orang kaya, aku nih ape la yang ader? Ke aku nih yang perasan? Mmmmmm….aku nak pergi ke tak eh majlis malam nih? Aku ader kelas plak…. Tak pe la….bukan selalu pon aku ponteng kelas, hehehe….

Puas Fahmi mengelamun, tiba-tiba terfikir tentang kelewatannya kembali semula ke kedai pizza. Aduh! Apa plak aku nak cakap nih nanti? Lambat sangat nih?? Pandai-pandai la aku kelentong dengan abang Zahid nanti. Abang Zahid merupakan pengurus kedai di Max Pizza Setibanya dia di muka pintu kedai Max Pizza, memang betul jangkaannya. Kelihatan air muka abang Zahid agak mencurigakan. Tajam sungguh pandangan mata abg Zahid.

“ Woi, lambat balik apasal? Kau mengular ke aper? Kau pergi mana, baik ko cakap…. !! Jelas sungguh laungan suara abg Zahid. Biasalah dah pun nama orang Melaka, agak kasar sedikit.

“ Sorry bang, tadi ada Accident kat simpang nak masuk ke taman tuh tadi, lagi pun tuan rumah ajak masuk dalam, menunggu dia punya lah lama….” Kata Fahmi memberi alasan.

“Ah, kau ada je alasan nak bagi kan?” Dah, lepas nih hantar kat sini plak,” Kata Abang Zahid sambil menyerahkan secebis kertas yang mengandungi alamat untuk di hantar ke destinasi seterusnya.

“Ok bos”Sambil membuat tabik kat Abang Zahid. Abang Zahid menggeleng kepala dengan telatah krew-krew nya.

“weh, ko pergi mana tadi?” Soal Baharuddin sambil memegang lengan Fahmi.

“Rileks beb, jangan kecoh-kecoh, aku gi hantar pizza la ngok! Seloroh Fahmi sambil meletakkan helmet di loker kerja.

“Gila lambat kau balik, kecoh dowh abg Zahid cari kau tadi, ke kau gi mana?” Soal Baharuddin menginginkan kepastian.

“Serius beb aku memang hantar pizza kat Taman Seri Impiana, tapi nak jadikan cerita Din, awek yang pesan pizza tadi memang cun bro!! Serius aku tiba-tiba jer boleh jatuh hati kat dia,” Jelas Fahmi beriya-iya bercerita pengalamannya tadi.

“Eh, serius ke beb? Perghhh, rugi la aku camni, dapat jadi Rider macam ko jela camnih……dapat gak aku cari teat market luar,” Suara kekesalan Baharuddin yang jelas di situ.

“ Serius beb, memang lawa giler, aku sendiri memang  dah rasa nak kapel jer ngan dia!! Dah la tuh, rumah dier besar gile…. Laman rumah dier dah luas macam rumah aku jer bro,” Jelas Fahmi teruja.

“ Gila aper ko nih? Anak orang kaya kau nak tackle? Kau ingat kau tuh Bisnesman ke? Aku tahu la kau tuh ensem, tapi dengan kehenseman kau tuh bukan boleh menjamin masa depan dia, dah la kau!!! Tak perlu nak berangan jauh-jauh je, lagi pun bukan kau dah ader Azie ke?

“Hahaha, kau nih memang la aku nih tak ada harta tapi aku bukan selama-lamanya akan jadi Rider Max Pizza, gila ape, tapi tak ada la sampai aku nak tackle perempuan tuh, aku saja jer, nak kenal-kenal, untung sabut timbul, betul? Kau tahu tak, dia ajak aku pergi majlis harijadi dia malam ini, haaah, kau rasa camner?

“Uish, biar betul? Baru je kenal kot? Ke kau sajer nak tipu aku? Apa buktinya yang dia ajak kau? Ader Invitation Card ke?  Soal Baharuddin kehairanan

“Hahaha, wat pe nak pakai kad semua, yang penting kalau kau tak caya, jom aku bawak kau datang umah dier nak? Soal Fahmi kembali

“ Uish malam nih mana boleh dowh, kan ada kelas, kau biar betul? Kau nak ponteng ke?

“ Yelah aku pun tak ingat la plak, tak pe…tak sanggup aku nak menolak pelawaan Ain Syafiqah, hahaha,”

“ Kau tuh memang buaya, dari dulu lagi ada jer yang melekat kat kau, ape entah ilmu yang kau pakai, tapi tak nampak plak kau nih kekal, semua aku rasa bertukar ganti kan? Sekarang nih pun dengan Azie kau dah slow kan? Uish…kau nih…” Jelas Baharuddin panjang lebar melepaskan luahan  yang selama ini di pendamkan

“ Ingatanku sekarang pada wajah gadis bernama Ain Syafiqah, alangkah bahagia jika dia menjadi awek aku, pergh….,” Kata Fahmi sambil memeluk Baharuddin erat.

“Uish, geli la…ko nih aku tak paham, muka hensem pon tak ada lagi awek yang steady, lain lah macam aku ni, dah la tak hensem,” Kata baharuddin merendahkan diri

“ Weh, kau pun hensem gak la, cute aper, jambu!! Hahaha,” Usik Fahmi

Perbualan mereka terhenti disitu. Jelas kelihatan di situ Fahmi masih berada di dalam dilema untuk memiliki seseorang yang mencintai untuk hadir menghiasi ruang cinta di hatinya. Walaupun dia pandai memikat hati dan perasaan wanita, namun dia belum benar-benar mempunyai seorang wanita yang bernama kekasih. Memang sukar mencari cinta di kala dia masih tercari-cari kehidupan yang lebih bermakna. kehidupan yang menjanjikan kesempurnaan. Dia tahu sukar juga memiliki wanita yang bernama Ain Syafiqah. Baginya, Ain Syafiqah seperti enggang dan pipit. Manakan sama, cuma dia masih berharap jika ada yang sudi mengisi kekosangan yang ada di dalam hatinya. Tanggungjawab sebagai abang dan anak yang sulung memang agak berat bagi dirinya. Dia juga merupakan ketua keluarga bila ayahnya meninggal sewaktu dia berusia 17 tahun ketika dia menghadapi peperiksaan SPM tiga tahun lalu. Tanggungjawab yang sangat berat. Namun demi menjaga ibu dan tiga orang adiknya, dia sanggup berkorban dan menjalankan tanggungjawab dengan penuh kesabaran. Sesungguhnya nasib baiknya akan terus menyebelahinya satu hari nanti. Masa berlalu pantas meninggalkan kenangan-kenangan lalu. Berikan lah cinta kepada mereka yang memerlukan…

14 April 2012

Finally,goodbye Kelantan, Goodbye MRSM PC, Goodbye everyone…

Syukur Kehadrat Allah kerana dengan limpah kurnianya aku masih dapat bernyawa hingga kini. Syukur juga dengan rezeki yang telah Allah berikan. Alhamdulilah tiba masa setiap pertemuan yang di bina di akhir dengan perpisahan. Itu semua lumrah sesebuah kehidupan. Yang pastinya setiap perpisahan pasti amat menyedihkan dan menyakitkan. Apabila mengenang kembali saat-saat ketika bersama, pasti ia akan menjadi detik kenangan paling manis yang tidak dapat dilupakan.

7 tahun 8 bulan bukan lah satu jangka masa yang sekejap. Jika tanpa usaha dan peranan guru tersebut menzahirkan hasrat untuk menjadikan pelajarnya cemerlang dan terbaik pasti sukar melalui keperitan dan kepayahan untuk menempuh masa-masa mendatang. 12 Julai 2004 merupakan tarikh keramat buat diriku kerana berjaya menjadi guru di salah sebuah MRSM terbaik di Malaysia. Perasaan bercampur aduk kerana berfikir bermacam-macam di benak fikiran ini. Perasaan gembira kerana kita berhadapan dengan pelajar-pelajar yang cemerlang, perasaan takut jika kita tidak mampu memenuhi kehendak mereka dan perasaan sedih kerana jauh dari keluarga tercinta.

Menjadi perantau selama ini membuatkan kita berasa amat rindu dengan suasana kampung dan saat-saat manis bersama keluarga. Begitu juga semasa bulan ramadhan berusaha gigih untuk mencari juadah berbuka puasa jika di bandingkan menunggu hidangan di atas meja ketika berada di kampung. Semua itu hanya akan tinggal kenangan nanti bila kita sudah berada di samping dengan orang-orang yang kita sayang. Menjadi sukar bila kita menjadi perantau jika kita tidak kelilingi dengan orang-orang yang sanggup bersama kita di waktu kita susah dan sukar. Menangis sendirian adalah perkara biasa bila berada di waktu kesusahan. Itu semua sudah aku lalui sepanjang menjadi perantau di negeri ini. Bukan tidak kuat cuma itu adalah cara yang terbaik untuk melepaskan perasaan. Jika aku tidak kuat sudah lama aku aku meninggalkan bumi ini tanpa pesan. Kekuatan aku adalah pelajar-pelajar yang sedia membantu aku semasa di dalam kesusahan atau semasa senang aku.

Pengalaman dan pengalaman di raih dan di perkenalkan setiap tahun menjadikan aku semakin yakin dengan tugas-tugas yang di berikan. Tiada apa yang mustahil di dunia ini kecuali dengan kita berusaha. Memang agak pelik dengan sistem di MRSM. Tetapi itu semua bukanlah halangan untuk aku mengecapi kejayaan. Di atas usaha itu juga, aku berjaya menjadikan MRSM PC setiap tahun dengan kejayaan pelajar-pelajar Pendidikan Seni Visual dan Reka Cipta 100% A. Satu-satunya guru di MRSM yang mengajar Pendidikan Seni Visual dan Reka Cipta dalam satu-satu masa bagi Tingkatan 5. Memang tidak mustahil lagi.

Memegang Kelab Robotik adalah mustahil bagi seseorang guru seni kerana kebiasaan guru yang terbabit adalah di kalangan guru-guru Fizik, Sains Komputer atau di kalangan guru-guru Kemahiran Hidup. Tetapi apa yang menarik aku bukan saya dapat menerajui kelab robotik dengan baik malah menerima banyak anugerah yang melibatkan pelajar-pelajar bagi kategori Kreatif dan terlibat dalam pertandingan antarabangsa. Bukan itu sahaja, pertandingan seperti Majlis Rekabentuk Malaysia sudah juga berjaya menembusi ke peringkat kebangsaan sebanyak 2 kali. Alhamdulilah, itu semua rezeki yang telah Allah berikan untuk aku bagi pelajar-pelajar yang di sayangi.

Begitu juga pengalaman menjadi penasihat BWP, penasihat Okestra dan Penasihat Bowling yang belum pernah aku memikirkan untuk menjawat tugas-tugas tersebut. Namun aku rasa bangga setiap kali aku menjalankan tugas aku, aku sentiasa memberikan yang terbaik dan berusaha untuk sentiasa berada di kemuncak kejayaan.

Menjadi guru Seni Visual yang ke 4 di MRSM Pengkalan Chepa selepas Cikgu Esah, Puan Faridah Paimin dan En Md Noh menjadikan aku berasa bangga dengan jawatan aku ini sehinggakan aku di kenali ramai di kalangan guru-guru PSV dan RC di seluruh negeri Kelantan. Menjadi guru Seni Reka di MRSM PC juga membolehkan aku mengenali semua warga maktab terutama pelajar-pelajarnya kerana mereka semua ‘terpaksa’ berjumpa dengan aku kerana subjek Seni Reka merupakan subjek wajib untuk pelajar tingkatan 4. Ini merupakan kenangan manis yang aku rasakan perlu di kongsi bersama dengan semua.

Berada hampir 8 tahun di Negeri Kelantan menjadikan aku sebahagian daripada orang Kelantan. Mengenali budaya Kelantan, makan nasi ulam, nasik kerabu, dan makan nasi berlauk pada waktu pagi merupakan satu pengalaman yang tidak dapat di lupakan. Bercakap di dalam dialek Kelantan menguji aku untuk bertutur walaupun pada mulanya seolah-olah seperti bunyi “siam”. hahaha….tapi bila sudah fasih aku sendiri berasa bangga dan menggangap diriku sebahagian daripada orang Kelantan. Bangga2…..

21 Mac 2012 merupakan tarikh Pengumuman SPM 2011. Alhamdulilah sempat juga aku berada di saat-saat terakhir pemergian aku melihat kejayaan pelajar-pelajar aku yang terakhir ini. Seperti biasa bila tiba waktu keputusan SPM keluar,aku merupakan tempat pelajar-pelajar luar mengadakan pertemuan atau gathering. Biasanya sebelum ini, mereka sudah tahu yang rumah yang aku duduk berada di atas dewan selera. Cuma beza nya kali ini, aku berada di luar maktab. Pelajar yang menghubungi aku ketika itu adalah Nadzmi, budak yang berasal dari Batu Pahat, Johor. Ramai juga yang memohon untuk menginap sementara. Namun dengan keupayaan ruang bilik sewa aku yang agak terhad, aku menolak sebahagian yang ingin menginap. Pukul 11.00 pagi, kelihatan ramai bekas-bekas Pelajar MRSM PC SPM 2011 sedang menunggu UPPM yang mengambil transkrip SPM di Jabatan Pelajaran Negeri Kelantan. Perasaan berdebar-debar jelas kelihatan di setiap riak wajah mereka. Bila pengetua mengumumkan keputusan SPM dengan gred purata maktab, keputusan di mana kita tidak berjaya mengekalkan kecemerlangan SPM 2010, ramai yang agak mengeluh. Kejayaan SPM 2011 kali ini di rangkul oleh MRSM Taiping. Tahniah di ucapkan, walaupon kita mendapat tempat ke 3, namun usaha selama ini benar-benar berbaloi. Untuk mengecapi kejayaan memang senang, cuma untuk mengekalkan kejayaan agak sukar. Tahniah di ucapkan kepada pelajar yang telah mendapat kejayaan yang cemerlang, yang kurang berjaya, anggap la itu bukanlah penghalang bagi mengecapi kejayaan pada masa akan datang. Tidak semestinya kejayaan iu datang pada masa yang terdekat, insyallah ianya datang jua cuma cepat atau lambat. Bagi aku syukur alhamdulilah, kejayaan mengekalkan 100% A bagi DUA subjek Pendidikan Seni Visual dan Rekacipta di teruskan dengan semua pelajar-pelajar aku mendapat kejayaan yang boleh di banggakan walaupun mendapat tohmahan dan cacian selama ini. Aku harus rasa nikmat mengajar amat berbaloi dan bangga dengan mereka walaupun aku amat-amat takut dengan beberapa orang pelajar yang mendapat markah bagi folio yang sangat rendah. Ini lah produk terakhir bagi melengkapkan diri aku mengajar selama 7 tahun di sini. Cuma agak ralat juga dengan pelajar-pelajar SPM 2012 yang belum sempat aku melengkapkan mereka dengan ilmu bagi PSV dan juga RC. Tahniah kepada semua pelajar-pelajar SPM 2011 di atas kejayaan anda semua!! Sebelum ambil result pastikan anda semua membayar semua hutang-hutang ye….hehehhehee…(Peringatan juga kepada pelajar-pelajar SPM 2012)

Kejayaan mereka di sambut dengan penuh rasa bangga dan di raikan dengan penuh kemeriahan. Aku juga tidak melepaskan peluang dengan meraikan bersama-sama students yang rapat denganku. Siapa lagi jika bukan pelajar-pelajar yang mengambil subjek aku. Kami mengaturkan pertemuan pada masa dan tarikh yang di tetapkan. Alhamdulilah, semuanya berjalan seperti yang di rancangkan. Bergaul dengan mereka seolah-olah menjadikan aku sebahagian dari mereka. Jangan salahkan aku jika aku rapat dengan mereka kerana mereka sentiasa menghargai aku yang merupakan sebahagian dari guru mereka. Kadang-kadang betul juga kata guru senior, pelajar yang pandai senang sangat melupakan kita berbanding pelajar yang kurang pandai yang sentiasa mengingati kita. Tapi itu semua terlalu subjektif, bergantung sejauh mana kita rapat dengan pelajar,kan?

Sweet Couple

Hari-hari terakhir aku di Kelantan terlalu singkat dengan masa dan waktu yang sentiasa mencemburi aku. Hari-hari terakhir itu lah aku mengisi seisi-isinya dengan melakukan aktiviti bersama pelajar-pelajar MRSM PC. Ada beberapa perkara yang aku sendiri tidak sedari bahawa aku mengisi masa lapang untuk bersama pelajar buat kali yang terakhir. Antaranya MRSM PC Bowling Mega Tournament untuk mencari bakat bagi mewakli dalam kejohanan MSSK. Aku merasakan ini merupakan antara even bowling yang terbesar yang pernah aku anjurkan kerana melibatkan guru dan staff MRSM PC. Thanks for your participants. Begitu juga dengan kesungguhan pelajar-pelajar yang bertanding bagi merebut 12 tempat bagi kategori lelaki dan perempuan untuk kejohanan MSSK.

Begitu juga dengan Perkhemahan Perdana. Aku tidak melepaskan peluang buat kali terakhir untuk sama-sama menjayakan walaupun aku bukan lah Penasihat Badan Beruniform. Ini semua adalah aku ingin merasakan kehangatan aktiviti bersama semuanya buat kali yang terakhir. Ini kerana aktiviti Perkhemahan Perdana merupakan aktiviti aku yang terakhir sebelum aku meninggalkan MRSM PC buat kali yang terakhir. Pada Malam Kebudayaan aku sempat menjadi juri jemputan dan terlibat mengadili persembahan setiap badan beruniform yang menyertainya. Persembahan Kadet Polis merupakan persembahan yang terhebat pada malam itu berbanding dengan yang lain. Tahniah di ucapkan. Tidak lupa juga buat pasukan dikir barat maktab yang kebanyakkannya merupakan ahli Pengakap. Tahniah di atas persembahan yang menghiburkan.

Pemenang keseluruhan Perkhemahan Perdana 2012 di sandang oleh Pasukan Pengakap yang memperolehi markah yang banyak di sebab kan banyak acara di menangi oleh mereka. Tahniah di atas pencapaian yang terbaik buat pasukan Pengakap MRSM PC. Sekalung tahniah di ucapkan.

Bila malam terakhir di Kelantan pada 24hb Mac 2012, aku terasa ingin berjumpa dengan semua pelajar-pelajar MRSM PC buat kali terakhir, aku mengatur plan untuk berjumpa di Surau. Di rumah, aku sempat mengarang beberapa points untuk tidak aku berasa gugup atau tidak berasa kosong apabila aku bercakap nanti. Masa di tunggu-tunggu apabila selesai mengerjakan sembayang Isyak, namaku di panggil oleh pelajar. di jemput Sir Asrul untuk memberi ucapan. Hahahaha…masa tuh perasaan bercampur baur….Perlu ke aku menahan air mata? Ok…sabar Asrul…Sabarrrrr…..Aku mula bercerita pengalaman aku di hadapan semua pelajar MRSM PC. Pengalaman demi pengalaman aku terus bercerita sehingga aku tidak sedar masa terrlalu mencemburi aku untuk terus bercerita. Aku akhiri ucapan aku dengan aku bernasyid lagu Rindu oleh Hijjaz.

Di tujukan untuk Semua pelajar-pelajar MRSM PC…Sir rindu sangat-sangat

Ada beberapa rangkap ketika aku mendendangkan lagu tersebut aku terasa amat-amat terasa rindunya dan terasa akan kehilangan pelajar-pelajar yang di sayangi. Aku terlalu merindui kamu sekalian.

Selepas aku berucap, aku di minta untuk tunggu di surau untuk sesi yang seterusnya. Aku tidak menyangka yang kejadian itu tidak hanya berlaku begitu sahaja, malah lebih dari itu. Pelajar-pelajar di minta untuk bersalaman dan memohon kemaafan dan meminta untuk menghalalkan ilmu yang di berikan. Bila aku di serbu oleh pelajar-pelajar terutama pelajar-pelajar Tingkatan 5 yang aku anggap sangat-sangat rapat, aku mula terasa sebak dan terharu. Akuu cakap dalam hati, aku takkan nangis…aku takkan nangis……Tiba-tiba entah saper entah pasang lagu Doa Perpisahan, tiba-tiba air mata aku jatuh berderai yang teramat sangat.

Lagu yang menyebabkan airmata aku tidak henti-henti mengalir

Keakraban aku bersama-sama aku dengan pelajar-pelajar di MRSM PC sebenarnya adalah di sebabkan aku merupakan seorang warden dan duduk di dalam. Setakat lepak di rumah aku ketika itu semasa hujung minggu adalah perkara biasa. Cuma mungkin keadaan tersebut di nilai oleh sesetengah guru di anggap tidak di galakkan. Kejadian di surau berlanjutan sehingga pukul 10.00 malam. Berpelukan, meratapi tangisan, sehingga ada juga yang mencium pipi merayu supaya aku jangan tinggalkan Pengkalan Chepa. Entah kenapa entah air mata aku tidak pernah kering, asyik berair saja.Ada yang 2-3 kali mintak di peluk. Ada pula yang seolah tidak mahu lepaskan pelukan itu, sehinggakan Bro Faizal terpaksa melepaskan pelukan tersebut. Aku juga hampir pengsan kerana menunggu kesemua pelajar-pelajar lelaki yang bersalaman dan berpelukan dengan aku. Bro Faizal terpaksa mengambil aku kerana aku ade jamuan dengan rakan-rakan warden di atas Dewan Selera. Terima Kasih juga buat Shah Rihan kerana menjadi salah seorang penggerak pada majlis perpisahan ini.

Bila di tanya berkaitan dengan jamuan warden, aku berasa amat-amat terharu dengan keraian tersebut walaupun aku sudah 3 bulan tidak bertugas sebagai warden. Terima kasih semua kerana sudi mengadakan majlis perpisahan untuk aku. Malam itu, msg di Handphone bertalu-talu mengucapkan selamat tinggal dan ingin meminta berjumpa mereka pada malam terakhir aku di Kelantan. Kelas PSV form 4 dan form 5 yang sangat-sangat beriya-iya untuk berjumpa dengan aku. Tangisan demi tangisan di iringi dengan ucapan yang di berikan. Perasaan sedih memang tidak boleh di pisahkan sepanjang malam tersebut.

Hari terakhir aku di MRSM PC pada 25hb Mac 2012, sambutan majlis perpisahan aku di Ruang Seminar PSP. Terima kasih kepada Mami Shikin dan Bro Rul Fadzli kerana berusaha untuk mengadakan majlis perpisahan aku. Terima Kasih juga kepada Gerak Sama kerana turut menjayakan majlis buat aku. Hari terakhir juga aku akan meninggalkan bumi Kelantan buat selama-lamanya. Majlis yang berlangsung pada 9.00 pagi di hadiri oleh guru-guru dan Staff MRSM PC dengan Rulfadzli bertindak sebagai Pengacara majlis pada pagi tersebut. Kata-kata Rulfadzli sedikit sebanyak menyentuh perasaan aku ketika itu. Setiap kata yang di lafazkan merupakan pengamatannya selama aku berkawan dengan nya, juga menjadi tempat aku meluahkan perasaan, dan berkongsi pengalaman menjadikan Rulfadzli antara kawan yang terbaik di MRSM PC selain Shah Rihan yang aku anggap sebagai kawan di kala susah atau senang. Terima Kasih kawan-kawan kerana menjadi kawan aku walaupon aku tahu aku bukan la kawan yang sesempurna yang engkau cari. Pada majlis perpisahan itu juga aku sempat berucap dan memohon kemaafan kepada semua. Aku juga mengucapkan terima kasih kepada semua yang sudi memberikan aku tunjuk ajar yang berguna selama aku berada di MRSM PC. Kenangan di Kelantan tidak mungkin dapat aku lupakan. Gelak tawa, tangis duka bersama-sama semua guru terutama guru-guru di Jabatan Sains Sosial akan sentiasa terpahat di hati. Special buat kakak ku, Mami Shikin, yang sentiasa memahami diri ini di kala suka atau duka, kak shikin sentiasa berada di samping diri ini, terima kasih di atas pertolongan dan tunjuk ajar selama ini. Doakan saya sentiasa berada di dalam limpahan kurnia Nya, doakan semoga saya berjaya di dunia dan akhirat, semoga kita berjumpa di lain kali. Itu antara ucapan yang aku berikan semasa majlis perpisahan aku ketika majlis itu berlangsung di Ruang Seminar PSP.

IMG_2378

IMG_2400

547144_10150735104844617_682664616_146081479_730873550_n

26 Mac 2012 merupakan tarikh keramat iaitu tarikh aku bertugas di MRSM kedua aku. Bertugas di negeri sendiri, Melaka Bandaraya Bersejarah. Kali pertama aku menjejak kan kaki aku ke MRSM Terendak, aku melihat infrastuktur bangunan nya saling tidak tumpah seperti maktab-maktab yang seusia dengannya.

MRSM Terendak

Berkenalan dengan guru-guru di MRSM Terendak membuatkan aku lebih dekat dengan sifat-sifat orang Melaka. Agak kasar tetapi telus. Mungkin sebab aku sudah terbiasa dengan cara hidup orang Kelantan yang sudah pasti mempunyai ciri-ciri yang lembut dan bersopan santun. Agak terkejut bila ada salah seorang guru yang ketika ini sedang mengajar, lantang suara dier menyuruh salah seorang pelajar di dalam kelasnya keluar, “Kau berambus dari sini, aku tak nak tgk muka kau lagi”……masa tuh aku memang terkejut dan terperanjat. Guru-guru kat sini agak hard Core juga…….Yang lebih menarik tentang Terendak tentang kehadiran Penghuni yang tidak berdaftar di sini. Kehadiran beruk-beruk dan monyet-monyet yang agak ramai menyebabkan kadang-kadang aku agak terganggu sedikit. Tapi bila lama-lama keadaan lebih seronok dengan gelagat mereka yang agak melucukan dan menarik perhatian. Kebijaksanaan mereka menjadi satu elemen yang menarik kerana mereka ini semua pandai mencari makanan yang bermutu. Signboard yang di buat di sini agak menarik dan tidak ada di mana-mana MRSM di Malaysia.

Tidak apa yang menarik tentang Terendak. Cuma aku baru masuk ke Kelas seminggu, yang lain di isi dengan Mesyuarat Edit Soalan Percubaan PSV SPM 2012, Mesyuarat PBS PSV Ting 1 dan Kursus Rekacipta di ILHAM , Jawi Penang.

Terakhir, adalah kejayaan aku bersama pelajar-pelajar Rekacipta telah memenangi hadiah utama bagi kategori sekolah Menengah bagi Pertandingan Rekabentuk Malaysia. Kejayaan dulu bersama Akif dan Syahmi memenangi sekadar tempat saguhati pon aku berasa amat-amat bangga. Inikan pula tempat yang pertama. Alhamdulilah aku anggap ini merupakan hasil terakhir aku sebelum aku meninggalkan Pengkalan Chepa. Aku berasa amat bangga juga bila nama aku dan nama Shah Rihan terpampang jelas di muka akhbar Berita Harian dan Metro. Tahniah di ucapkan kepada Hafizin dan Arman. Hidup Rekacipta!!!.

MRM BH

MRM Metro

Akhir kata sambutlah salam manis buat semua warga MRSM Pengkalan Chepa. Sayang PC yang Allah saja yang tahu. Doakan saya semoga dapat menjadi guru yang terbaik di MRSM Terendak. Semoga kita berjumpa lagi di lain masa, Ingat saya selalu dan jangan lupakan saya. Assalamualaikum………

My last PSV and RC students MRSM PC…..